Menu

Mode Gelap
 

Puisi · 9 Feb 2022 13:59 WIB ·

Lentera Panjang


 Lentera Panjang Perbesar

Karya: Kharisma Sholikhatul Maulia

 

Hitam pekat menyelimuti langit

Angin dingin tak lagi terelakkan

Bahkan, angin terasa menusuk tajam seluruh tubuh manusia

Tanpa ampun, malam berubah menjadi kejam

 

Kamu tahu, di antara sekat, sinar itu menyeruak ke permukaan

Sinar putihnya tak pernah redup walau sekali

Hanya saja, manusia tak peduli

 

Kamu tahu, dia tak pernah meninggalkan dunia

Disaat manusia merintih, dia memberikan kehangatannya

Disaat manusia menangis, dia memberikan hiburannya

Disaat manusia suka cita, dia memberikan sinar terbaiknya

 

Keindahan di tengah kejamnya malam

Itulah ciri khasnya

Menguak langit sendiri tanpa takut

Tersenyum pada orang-orang, seolah memberi kekuatan

Sekali lagi, memberi kehangatan pada anggapan kejam dunia

 

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Perjalanan

20 September 2022 - 14:27 WIB

Serpihan Nafasku yang Pecah

25 April 2022 - 00:14 WIB

Aku, Sepi dan Hujan

13 April 2022 - 15:42 WIB

Penderitaan yang Berujung

13 April 2022 - 15:33 WIB

Negeriku Terkontaminasi

5 April 2022 - 15:24 WIB

Masa Depan

5 April 2022 - 15:23 WIB

Trending di Puisi